Popular Post

Posted by : Dibalik Islam 14 Agt 2015


Jatuh cinta adalah kondisi ketika ada suatu “klik” antara informasi yang kita terima, perasaan yang sudah menyatu dengan pemikiran kita, serta menemukan fakta (bertemu perempuan) yang mendekati atau tepat sama dengan pikiran dan perasaan kita. Ketika terjadi “klik”, maka itu namanya jatuh cinta.

Contoh kasusnya begini.
Iwan mendapatkan informasi (dari berbagai sumber) bahwa gadis yang cantik dan layak diperistri adalah yang memenuhi kriteria sebagai berikut :

Ciri Fisik :
  •   Kulit putih.
  •   Hidung mancung.
  •   Alise nanggal sepisan.
  •   Giginya miji timun.
  •   Tinggi badan 170 cm.
  •   Berat badan 60kg, atau proporsional dengan tinggi badan
  •   Bathuke nyela cendhani
  •   Mripate ndamar kanginan.
  •   I depe tumeng ing tawang.
  •   Dll. (tidak perlu saya contohkan banyak-banyak)


Ciri non fisik :
  •   Bicara lemah lembut.
  •   Perilaku sopan dan santun.
  •   Suka menolong dan baik hati.
  •   Berpakaian rapi dan serasi.
  •   dll


Ciri Keagamaan :
  •   Berbusana muslimah (berkerudung dan berjilbab).
  •   Berada di harokah Islam yang sama.
  •   Berpemikiran sama (berideologi sama).
  •   Taat beribadah.
  •   Dll


Jika Iwan sudah mempunyai informasi awal seperti itu, dan informasi itu ia sepakati, bahkan telah menyatu dengan hatinya, maka bisa kita duga bahwa Iwan hanya akan jatuh cinta dengan perempuan yang mempunyai ciri-ciri tersebut. Kalau toh tidak semua ciri, minimal mendekati.

Jika Iwan bertemu perempuan yang hanya memiliki ciri-ciri di level A saja (tapi level B dan C tidak ada), maka Iwan tidak akan jatuh cinta. Maksimal hanya akan “bernafsu”, tapi tidak akan jatuh cinta, apalagi bercita-cita memperistri perempuan tersebut.

Repotnya, kita bisa kapan saja bertemu dengan akhwat yang memiliki (hampir) semua ciri di atas. Bisa di kampus, bisa di organisasi kemahasiswaan, bisa di masjid, bisa di pengajian, bisa ketika ngisi training, bisa ketika kerja kelompok, bisa ketika KKN, bisa ketika PPL, dll. Dan jika sudah bertemu, sudah tentu kita akan jatuh cinta (tanpa rencana). Padahal jatuh cinta tanpa rencana itu berbahaya (seperti saya jelaskan dalam dua tulisan saya sebelumnya).

Saya sebut berbahaya karena jatuh cinta itu berarti dalam kondisi pikiran kita “diperbudak” perasaan cinta kita. Sehebat-hebatnya iman yang dimiliki, tetap bisa jebol. Karena memang posisi sudah kalah. Ibarat perang, sehebat-hebatnya pasukan, jika posisi salah, pasukan itu mudah dikalahkan. 




Penulis: Farid Ma’ruf
Sumber: www.faridmaruf.wordpress.com

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Dibalik Islam - Islamic - Powered by DiazWeb