Popular Post

Posted by : Dibalik Islam 14 Apr 2015


          Perkembangan teknologi sipil suatu bangsa tidak lepas dari kemajuan teknologi militernya. Teknologi sipil yang kita gunakan saat ini seperti perangkat seluler, komputer, radar, transportasi, GPS, nuklir, robotika dan lain-lain adalah hasil teknologi militer yang diambil dan dikembangkan sedemikian rupa untuk keperluan sipil. Semakin maju perkembangan teknologi militer suatu negara, perkembangan teknologi sipilnya juga akan mengikuti perkembangannya.

Apa motivasi suatu negara untuk memperkuat teknologi militernya sebenarnya dipengaruhi oleh karakter politik luar negerinya. Apakah negara tersebut adalah negara pembebek ideologi atau pengusung utama deologi. Negara pembebek ideologi pasti negara lemah; politik luar negerinya hanya mengikuti arahan negara pengusung utama ideologi; sedikit sekali rangsangan untuk memperkuat teknologi militernya. Sebaliknya, negara pengusung utama ideologi, politik luar negerinya akan diarahkan demi menjadikan ideologinya sebagai pemimpin atas bangsa-bangsa lain. Negara tipe ini akan berusaha menyebarkan supremasi ideologinya ke negara lainnya atau berusaha mati-matian mempertahankan ideologinya dari gempuran ideologi negara lain. Untuk keperluan visi ideologis, negara ini jelas membutuhkan kekuatan militer. Faktor inilah yang menjadi rangsangan kuat negara tipe pengusung ideologi mengembangkan teknologi militernya.

Kita bisa lihat, hampir semua negara yang pesat perkembangan teknologinya adalah negara-negara pengusung ideologi seperti Amerika Serikat, Uni Sovyet (Rusia), Cina, Inggris, dan Prancis; atau negara-negara yang pernah atau sedang terlibat dalam benturan ideologi baik itu benturan pemikiran atau bahkan perang fisik seperti Jerman, Jepang, Korea Utara, dan Korea Selatan.

Umat Islam memiliki kekayaan alam dan sumberdaya manusia intelektual yang melimpah jika disatukan. Modal ini cukup untuk proses perkembangan teknologi. Namun, sumberdaya melimpah itu masih tercerai-berai dan belum dimobilisasi untuk sebuah visi yang jelas. Inilah yang menyebabkan ketertinggalan kita di bidang teknologi.

Karena itu, saat ini yang kita perlukan adalah sebuah negara yang memiliki visi ideologi, bukan negara pembebek ideologi. Itulah Daulah Islam atau Khilafah Islam, sebuah negara yang memiliki visi mengemban ideologi Islam sebagai qiyadah fikriyah ke seluruh dunia. Politik luar negeri Khilafah adalah menyebarluaskan Islam ke seluruh dunia melalui dakwah dan jihad. Khilafah akan menyatukan dan memobilisasi semua sumberdaya melimpah milik umat untuk pengembangan teknologi militernya. Teknologi militer ini, insya Allah, nantinya akan melahirkan perkembangan teknologi sipil. Teknologi sipil akan menyokong kesejahteraan seluruh umat baik Muslim maupun non-Muslim di dalam naungan Islam sebagai rahmatan lil ‘alamin.




Penulis: Ahmad Rizal Dzikrillah; Engineer, Tinggal di Perum Jaladhapura, Bekasi Timur 

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Dibalik Islam - Islamic - Powered by DiazWeb