Posted by : Dibalik Islam 8 Okt 2017



Kecenderungan untuk mensucikan, mensakralkan atau menyembah sesuatu merupakan fitrah setiap manusia. Itulah naluri beragama (gharîzah at-tadayyun) yang ada pada setiap manusia. Karena itu manusia akan merasa tenang ketika melaksanakan ibadah karena tuntutan gharizah tadayyun (naluri beragama)-nya telah terpenuhi.

Akal dapat membuktikan bahwa Al-Khâliq itu wâjib al-wujûd (keberadaannya mutlak), bersifat azali (tidak berawal dan tidak berakhir) serta memiliki kesempurnaan mutlak. Berdasarkan itu ibadah hanya boleh dan layak dilakukan kepada Al-Khâliq semata dan tidak boleh dilakukan kepada selain Diri-Nya. Jika manusia telah meyakini keberadaan Al-Khâliq maka keyakinan itu mengharuskan dia untuk hanya menyembah dan mengabdi kepada Allah SWT, tidak kepada selain Diri-Nya.

Jadi fitrah dan akal manusia mengharuskan ibadah hanya kepada sang Pencipta (Al-Khâliq) semata. Karena itu Islam datang untuk menjelaskan kepada manusia bahwa ibadah dan pengabdian tidak boleh dilakukan kecuali hanya kepada Zat yang ‘azali (tidak berawal dan tidak berakhir) dan wâjib al-wujûd (keberadaannya mutlak). Dialah Allah SWT. Dalam hal ini Allah SWT berfirman:

قُلْ مَن رَّبُّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ . سَيَقُولُونَ لِلَّهِۚ قُلْ أَفَلَا تَتَّقُونَ . قُلْ مَن بِيَدِهِ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيْءٍ وَهُوَ يُجِيرُ وَلَا يُجَارُ عَلَيْهِ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ . سَيَقُولُونَ لِلَّهِۚ قُلْ فَأَنَّىٰ تُسْحَرُونَ . بَلْ أَتَيْنَاهُم بِالْحَقِّ وَإِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ
Katakanlah, “Siapakah Tuhan Pencipta lagit langit yang tujuh dan Pemilik ‘Arsy yang agung?” Mereka akan menjawab, “Kepunyaan Allah.” Katakanlah, “Lalu apakah kalian tidak bertakwa?” Katakanlah, “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu, sedangkan Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya jika kalian tahu?” Mereka akan menjawab, “Kepunyaan Allah.” Katakanlah, “(Kalau demikian), lalu dari jalan manakah kalian ditipu?” Sebenarnya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka dan sungguh mereka benar-benar orang-orang yang berdusta. (TQS al-Mu’minun [23]: 86-90).

Dengan demikian, pengakuan manusia bahwa Allah SWT adalah Al-Khâliq, Yang menciptakan segala sesuatu dan memiliki kekuasaan atas segala sesuatu, mengharuskan diri mereka untuk hanya menyembah dan mengabdi kepada Allah SWT semata. Dalam banyak ayat al-Quran Allah SWT telah menegaskan bahwa Dialah satu-satunya Zat Yang layak disembah. Allah SWT, misalnya, berfirman:

وَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ لَّا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الرَّحْمَٰنُ الرَّحِيمُ
Tuhan kalian adalah Tuhan Yang Maha Esa. Tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang (TQS al-Baqarah [2]: 163).

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ
Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang Mahahidup dan terus-menerus mengurus makhluk-Nya (TQS Ali Imran [3]: 2).

وَمَا مِنْ إِلَٰهٍ إِلَّا اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ
Sekali-kali tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa dan Maha Mengalahkan(TQS Shad [38]: 65).

Ayat-ayat al-Quran juga menunjukkan secara qath’i penafian atas berbilangnya ilâh (tuhan). Karena itu ayat-ayat al-Quran sekaligus menafikan secara pasti berbilangnya al-ma’bûd (zat yang disembah). Ayat-ayat al-Quran juga datang membatasi ibadah hanya kepada Tuhan Yang satu. Dialah Allah SWT. Dialah Al-Ma’bûd. Dialah Zat Yang wâjib al-wujûd.

Kata ilâh baik secara bahasa maupun secara syar’i hanya memiliki satu makna, yaitu al-ma’bûd (zat yang disembah). Jadi, makna lâ ilâha tidak lain adalah lâ ma’bûda (tidak ada zat yang berhak disembah/diibadahi). Karena itu makna syahadat Lâ ilâha illâlLâh bukan hanya kesaksian atas keesaan Al-Khâliq saja, tetapi sekaligus kesaksian bahwa tidak ada yang berhak untuk disembah dan diibadahi kecuali Allah SWT Yang wâjib al-wujûd. Hal ini berkonsekuensi pada upaya mengesakan Allah SWT semata dalam wujud ibadah kepada Allah SWT dalam segala bentuknya sekaligus menolak segala bentuk ibadah kepada selain Diri-Nya.

Ibadah dan pengabdian kepada Allah SWT mencakup segala jenis ibadah dan pengabdian. Karena itu syahadat Lâ ilâha illâlLâh mencakup ibadah mahdhah(ritual) sesuai dengan apa yang telah Allah SWT syariatkan dan tidak menyekutukan Dia dengan apapun dalam ibadah mahdhah itu. Syahadat Lâ ilâha illâlLâh mencakup penisbatan segala sifat kesempurnaan secara mutlak dan nama-nama agung kepada Allah SWT. Syahadat Lâ ilâha illâlLâh mencakup pengesaan dalam hal permohonan dan doa hanya kepada Allah SWT saja. Syahadat Lâ ilâha illâlLâh juga mencakup ibadah dan pengabdian kepada Allah SWT dengan selalu terikat hanya pada syariah-Nya. Tidak boleh seorang Muslim terikat dengan aturan apapun yang bertentangan dengan syariah-Nya. Syariah Allah SWT sendiri mengatur segala aspek kehidupan manusia baik dalam konteks individu, masyarakat maupun negara.

Allah SWT telah melarang ibadah dan pengabdian kepada selain Diri-Nya. Dengan kata lain Allah SWT melarang tunduk dan patuh pada aturan atau hukum yang bertentangan dengan syariah-Nya. Ketundukan dan kepatuhan pada selain syariah-Nya dipandang sebagai bentuk ibadah dan pengabdian kepada selain Diri-Nya. Allah SWT berfirman:

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ
Mereka (kaum Yahudi dan Nasrani) telah menjadikan para pendeta dan para rahib mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah (TQS at-Taubah [9]: 31).

Saat mendengar ayat di atas, Adi bin Hatim berkata, “Wahai Rasulullah, mereka tidaklah menyembah para pendeta dan rahib mereka.” Namun, beliau menyanggah pernyataan itu:

بَلَى، إِنَّهُمْ حَرَّمُوْا عَلَيْهِمْ الْحَلاَلَ، وَأَحَلُّوْا لَهُمْ الْحَرَامَ، فَاتَّبِعُوْهُمْ، فَذَلِكَ عِبَادَتُهُمْ إِيَاهُمْ
Benar (mereka menyembah para pendeta dan para rahib mereka). Sungguh para pendeta dan para rahib itu telah mengharamkan yang halal atas mereka dan menghalalkan yang haram untuk mereka. Lalu mereka mengikuti para pendeta dan para rahib mereka itu. Itulah ibadah (pengabdian) mereka kepada para pendeta dan para rahib mereka (HR Ahmad dan Tirmidzi).

Mewujudkan semua bentuk ibadah dan pengabdian itulah yang menjadi seruan dakwah dan misi yang diemban oleh Rasul saw., yang dilanjutkan oleh para sahabat dan generasi kaum Muslim. Rasul saw. menyeru manusia untuk beriman dan masuk Islam. Berikutnya beliau menyeru mereka yang beriman dan masuk Islam untuk menjalankan ibadah serta menjalankan semua hukum Islam dan meninggalkan semua hukum selain hukum Islam. Rasul saw. pun menyeru mereka yang tidak mau beriman dan masuk Islam untuk tunduk pada hukum dan kekuasaan Islam. Yunus bin Bukair menuturkan bahwa Rasulullah saw. pernah menulis surat kepada penduduk Najran. Di antara isinya:

أَمّا بَعْدُ فَإِنّي أَدْعُوكُمْ إلَى عِبَادَةِ اللّهِ مِنْ عِبَادَةِ الْعِبَادِ وَأَدْعُوكُمْ إلَى وِلَايَةِ اللّهِ مِنْ وِلَايَةِ الْعِبَادِ
“Amma ba’du, aku menyeru kalian untuk beribadah (menghambakan diri) kepada Allah dengan meninggalkan penghambaan kepada sesama hamba (manusia). Aku pun menyeru kalian untuk tunduk pada kekuasaan Allah dengan meninggalkan ketundukan pada kekuasaan hamba (manusia)… (Ibn Katsir, Al-Bidâyah wa an-Nihâyah, v/553, Maktabah al-Ma’arif, Beirut).

Rasul saw. pun langsung menerapkan hukum-hukum Islam di wilayah-wilayah yang bergabung atau wilayah-wilayah yang dibebaskan tanpa menunda-nunda pelaksanaannya seperti di wilayah Bahrain, Yaman dan seluruh Jazirah Arab hingga Tabuk yang berbatasan dengan Syam. Hal yang sama dilakukan oleh para sahabat pada masa Khulafaur Rasyidin seperti di wilayah Syam, Persia, Mesir dan lainnya. Hukum-hukum Islam itu diterapkan kepada siapapun yang ada di bawah kekuasaan Rasul saw., yakni di bawah kekuasaan pemerintahan Islam.

Alhasil, syahadat Lâ ilaha illâlLâh mencakup pengesaan Allah SWT dalam wujud ibadah dan pengabdian dengan segala bentuknya. Makna syahadat itulah yang mesti diwujudkan oleh setiap Muslim dalam semua aspek kehidupan mereka. Mewujudkan makna syahadat Lâ ilaha illâlLâh sebagaimana diamalkan oleh Rasul saw., para sahabat dan generasi kaum Muslim terdahulu itu menjadi tugas dan tanggung jawab kita. Karena itu memperjuangkan tegaknya syariah Islam secara kâffah dalam seluruh aspek kehidupan sebagai konsekuensi dari syahadat Lâ ilaha illâlLâh adalah hal yang niscaya.


Hikmah:

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ فَمِنْهُمْ مَنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُمْ مَنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ
Sungguh Kami telah mengutus seorang rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan), “Sembahlah Allah saja dan jauhilah thâghût itu.” Lalu di antara mereka ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula orang-orang yang telah pasti kesesatan atas dirinya. Karena itu berjalanlah kalian di atas bumi, lalu perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (para rasul) itu (TQS an-Nahl [16]: 36).

إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ أَمَرَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ
Hak membuat hukum itu hanyalah milik Allah. Dia telah memerintahkan agar kalian tidak menyembah selain Dia. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak tahu (TQS Yusuf [12]: 40).


Kaffah - Edisi 006

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Dibalik Islam - Islamic - Powered by DiazWeb