Posted by : Dibalik Islam 11 Jun 2016



Dalam Kitab Fathul Baari, Syarah Shahih Bukhari, Imam Ibnu Hajar Al ‘Asqalaniy dalam Bab Perkara Keimanan menuturkan:



حدثنا عبدُ الله بن محمد الجعفي قال: حدثنا أبو عامر العقدي قال: حدثنا سليمان بن بلال عن عبد الله بن دينار عن أبي صالح عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: “الإيمانُ بِضْعٌ وسِتون شعبةً والحياءُ شعبة من الإيمان”.

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad Al Ju’fi dia berkata, telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amir Al ‘Aqadi yang berkata, bahwa telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal dari Abdullah bin Dinar dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau bersabda: “Iman itu memiliki lebih dari enam puluh cabang, dan malu adalah bagian dari iman”. (HR. Bukhari).

Bahwa sungguh perasaan malu itu adalah seuntai dari keimanan. Maka siapa saja yang ingin menguji dan melihat indikator keimanannya, hendaklah ia memperhatikan dengan saksama rasa malu. Yakni rasa pada dirinya sendiri, rasa malu dihadapan Tuhan-nya, dan rasa malu terhadap manusia lainnya.

Maka jika ia mendapati rasa malu itu ada terhadap dirinya, maka hendaklah ia memuji kepada Allah SWT, karena sesungguhnya keimanannya dalam keadaan sedang baik. Namun jika tidak, maka hendaklah ia berjanji untuk melakukan instrospeksi keimanannya kepada Allah, sang Pengatur dan Penciptanya. Derajat keimanannya sedang kurang baik.

Rasul saw pernah melewati seorang laki-laki yang sedang menasehati saudaranya tentang perkara malu, yakni ia ingin memperbaiki atas saudaranya itu (karena dirasa kurang memiliki rasa malu). Lantas Rasul saw bersabda;



(دعه، فإن الحياء من الإيمان)


“Biarkanlah (ia). Sesungguhnya malu itu bagian dari iman.” (HR. Abu Daud).

Wahai kaum muslimin…

Jika kita amati di negeri-negeri Islam sekarang ini, kita tidak pernah melihat dan hal itu sangat disayangkan perkara akhlak yang mulia ini, yakni adanya rasa malu, kecuali hanya sedikit dari kaum muslimin yang dirahmati oleh Allah SWT.

Di mana rasa malu itu dari seorang wanita yang keluar dari rumah dengan memperlihatkan perhiasannya (auratnya) secara sempurna di hadapan laki-laki (yang bukan mahramnya)?

Di mana rasa malu itu, sementara mereka wanita-wanita tersebut mengekspresikan keinginanya di jalanan dengan memakai celana panjang tersingkap dan tidak ada yang menutupinya? Atas nama modernitas dan kekebasan berekspresi.

Di mana rasa malu itu, jika masih ada, pada pemuda-pemuda umat ini ? Mereka yang memakai pakaian yang sajikan dan dipolakan oleh Barat, yang memperlihatkan aurat dari pakaian pendek yang sering mereka pakai di pantai? Di mana pula ada rasa malu dari ucapan dan perbuatan mereka?

Di mana pula ada rasa malu dari kalangan pebisnis yang menjadikan kecurangan dan riba sebagai asas dalam jual beli dan transaksi mereka? Di mana juga ada rasa malu dari para pelaku khianat dan para komprador asing yang terus berbuat zhalim kepada masyarakat atas nama politik?

Di mana pula rasa malu ada dari sekelompok jama’ah yang mengatasnamakan perjuangan Islam, sementara menjerumuskan diri pada sistem kotor Demokrasi? Sungguh sudah sirna rasa malu itu di berbagai sudut kehidupan ini.

Memang benar wahai kaum muslimin. Bahwa sirnanya akhlak yang mulia ini, raibnya rasa malu dan buruknya akhlak umat ini, terjadi karena sistem Kapitalis yang telah diadopsi oleh para penguasa mereka, dan diterapkan sistem tersebut atas kaum muslimin. Yang pada akhirnya kemudian menjadikan rasa malu itu terangkat dalam kehidupan.

Setelah hukum-hukum Islam itu mulai sirna dalam kehidupan, maka saat itulah aurat mereka juga tersingkap di mana-mana.

Dan sungguh tidak akan pernah kembali terwujud rasa malu itu, yakni rasa malu sebagaimana yang diinginkan Allah SWT, kecuali mereka kembali berada dalam sistem Islam.

Karenanya, saat sistem Islam itu kembali, saat itulah rasa malu akan terwujud kembali, dan akhlak yang mulia akan kembali bersemi.


اللهمَّ عاجلنا بخلافة راشدة على منهاج النبوة تلم فيها شعث المسلمين، ترفع عنهم ما هم فيه من البلاء،

Ya Allah, kami memohon disegerakan tegaknya Daulah Islamiyyah ‘ala Minhaj Nubuwwah. Yang dengannya akan terurai benang kusut persoalan kaum muslimin. Dengannya pula terangkat berbagai kedukaan dan bala yang menimpa umat.



اللهمَّ أنرِ الأرض بنور وجهك الكريم. اللهمَّ آمين آمين.

Ya Allah, berilah cahaya di muka bumi ini dengan Cahaya Wajah-Mu yang Maha Mulia. Amin Amin Amin ya Rabbal ‘Alamiin.

Oleh: H. Luthfi H.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Dibalik Islam - Islamic - Powered by DiazWeb