Posted by : Diaz subs 23 Feb 2015

Penemu Pesawat Terbang Pertama



Pendahuluan

          Begitu banyak teknologi yang telah diketemukan dan sangat membantu dalam kehidupan keseharian salah satunya saja mesin terbang (pesawat) lalu taukah kamu definisi pesawat itu ?

Pesawat terbang adalah pesawat udara yang lebih berat dari udara, bersayap tetap, dan dapat terbang dengan tenaga sendiri. Secara umum istilah pesawat terbang sering juga disebut dengan pesawat udara atau kapal terbang atau cukup pesawat dengan tujuan pendefenisian yang sama sebagai kendaraan yang mampu terbang di atmosfer atau udara. Namun dalam dunia penerbangan, istilah pesawat terbang berbeda dengan pesawat udara, istilah pesawat udara jauh lebih luas pengertiannya karena telah mencakup pesawat terbang dan helikopter, setelah mengetahui itu  alangkah baiknya kita juga mengenal perkembangan pesawat lalu siapa penemu pertamanya ? dan berikut pemaparannya.


Penemu Mesin Terbang


Dari sejarah perkembangan pesawat terbang itu sendiri yang kita ketahui adalah :

Di Amerika Serikat, Penerbangan pesawat pertama kali dilakukan oleh Wright bersaudara pada 1903. Mereka merancang pesawat sendiri. Pesawat ini hanya cukup untuk satu orang.

Di Inggris, seorang penemu pesawat terbang bernama Samuel F. Cody berhasil melakukan penerbangan pada 1910. Waktu itu, bentuk pesawat yang diciptakan masih sangat sederhana. belum seperti yang bisa dinikmati saat ini.

Setelah Perang Dunia I, masa penerbangan sipil mulai tumbuh dan mengalami perkembangan cepat. Akhirnya banyak pesawat yang diproduksi untuk transportasi sipil. Selain itu, mulai juga bermunculan perusahaan penerbangan di Eropa dan Amerika.

Seiring perkembangan zaman, bentuk dan mesin pesawat terbang mulai disempurnakan. Hal ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan transportasi udara. Pada 1949, dibuatlah pesawat komersial. Pesawat ini ukurannya lebih besar daripada pesawat-pesawat sebelumnya.

Dari semua sejarah itu taukah anda siapa yang mempelopori penemuan mesin terbang ini ? tidak lain dia adalah Abbas ibn Firnas.

Abbas ibn Firnas adalah orang pertama yang mencoba membuat konstruksi sebuah pesawat terbang dan menerbangkannya Ribuan tahun JAUH sebelum Wright bersaudara terbang dan sekalipun Leonardo Da Vinci yang mendesain mesin terbangnya. Di abad ke-9 dia mendesain sebuah perangkat sayap dan secara khusus membentuk layaknya kostum burung. Dalam percobaannya yang terkenal di Masjid Agung Cordoba Spanyol, Firnas terbang tinggi untuk beberapa saat sebelum kemudian jatuh ke tanah dan mematahkan tulang belakangnya.

Pada 875, usia 70 tahun, setelah Abbas ibn Firnas menyempurnakan sebuah mesin dari sutera dan bulu elang, dia mencoba lagi, melompat dari sebuah gunung. Dia terbang ke ketinggian yang signifikan dan tetap tinggi selama sepuluh menit, tetapi jatuh saat mendarat dengan benar, bahwa ternyata ia tidak memberikan perangkat ekor pada penemuannya yang akan memperlambat saat mendarat. Bandara internasional Baghdad dan sebuah kawah di Bulan diberi nama Abbas ibn Firn. Desain yang dibuatnya secara tidak terduga menjadi inspirasi bagi seniman Italia Leonardo da Vinci SETELAH ratusan tahun kemudian, dan dibawah ini adalah sedikit pengetahuan tentang beliau.



Abbas ibn Firnas


          Abbas ibn Firnas (810-887 M), yang juga dikenal sebagai Abbas Abu al-Qasim bin Firnas bin Wirdas al-Takurini (bahasa Arab: عباس بن فرناس), adalah seorang cendekiawan Andalusia:  seorang penemu, dokter, insinyur, musisi Andalusia, dan penyair berbahasa Arab. Sering dikatakan keturunan  Berber, ia lahir di Izn-Rand Onda, Al-Andalusia (sekarang bernama Ronda, Spanyol), tinggal di Umayyah Emirat Córdoba, dan dikenal memiliki percobaan penerbangan pertama kali.

Kawah Ibnu Firnas di Bulan dinamai untuk menghormatinya, serta Firnas Airport Ibn di Baghdad.

Karyanya


          Abbas Ibnu Firnas merancang jam air yang disebut al-Maqata, merancang alat manufaktur kaca berwarna, menemukan berbagai planispheres kaca, membuat lensa korektif ("membaca batu"), menyusun rantai cincin yang dapat digunakan untuk mensimulasikan gerakan dari planet dan bintang-bintang, dan dikembangkan untuk proses memotong batu kristal yang memungkinkan Spanyol berhenti mengekspor kuarsa ke Mesir untuk dipotong.

Di rumahnya, ia membangun sebuah ruangan di mana dapat penonton atau menyaksikan bintang, awan, halilintar, dan petir, yang diproduksi oleh mekanisme yang terletak di laboratorium bawah tanahnya. Ia juga merancang "semacam metronom."

Penerbangan Pertama


          Sebuah surat resmi pun menyebutkan Firnas menggunakan sayap untuk terbang setelah percobaan terkenal oleh sejarawan Maroko Ahmed Mohammed al-Maqqari (d 1632) tujuh abad lamanya.

Di antara percobaan yang sangat ingin dia ketahui salah-satunya percobaan untuk terbang. Dia menutupi dirinya dengan bulu untuk tujuan tersebut, terpasang beberapa sayap ke tubuhnya, dan dia memulainya pada sebuah bukit untuk menghempaskan dirinya ke udara, menurut kesaksian beberapa penulis yang dapat dipercaya dan telah menyaksikan ketika pertunjukan itu, ia terbang cukup jauh, seolah-olah ia seperti burung, namun, ketika ia mendarat di tempat dia memulai, punggungnya terasa sangat sakit, dikarenakan dia tidak tahu bahwa burung ketika mereka mendarat pada ekor mereka turun kebawah, ia lupa untuk melengkapi dirinya dengan sesuatu seperti itu.

Karya al-Maqqari dikatakan telah digunakan dalam sejarahnya "berbagai sumber awal yang sudah tidak ada", tetapi dalam kasus Firnas satu-satunya dikutip oleh dia adalah puisi abad ke-9 yang ditulis oleh Mu'min bin Said, seorang penyair pengadilan Córdoba di bawah Muhammad I (886), yang mengenal dan biasanya kritis terhadap Ibnu Firnas, "dia terbang lebih cepat dari phoenix dalam penerbangannya saat ia memakaikan di tubuhnya baju bulu burung pemakan bangkai. " Tidak ada sumber yang masih hidup lainnya, mengacu pada saat percobaan berlangsung.

Ia telah mengemukakan bahwa upaya Ibnu Firnas 'pada pesawat glider mungkin telah memberikan inspirasi kepada upaya Eilmer dari Malmesbury antara 1000 dan 1010 di Inggris, tetapi tidak ada bukti yang mendukung hipotesis ini.

Armen Firman


          Armen Firman mungkin nama Latin dari Ibnu Abbas Firnas, atau sebaliknya, dia mungkin yang telah menjadi orang yang menginspirasi Ibnu Firnas.

Menurut beberapa sumber sekunder, sekitar 20 tahun sebelum Ibnu Firnas berusaha untuk terbang ia mungkin telah menyaksikan Firman sambil membungkus dirinya dalam jubah longgar kaku dengan struts kayu dan melompat dari menara di Córdoba, berniat untuk menggunakan pakaian sebagai sayap di mana ia bisa meluncur. Namun upaya pesawat itu tidak berhasil, tapi pakaiannya telah memperlambat jatuhnya sehingga dia hanya mengalami luka ringan.

Namun, tidak ada referensi Armen Firman dalam sumber-sumber sekunder lainnya, yang semuanya berhubungan dengan Ibnu Firnas dalam upaya penerbangan. Armen Firman tidak disebutkan dalam laporan al-Maqqari itu.
Sebagaimana cerita ini tercatat hanya dalam sumber utama tunggal, al-Maqqari, dan karena melompat Firman yang dikatakan menjadi sumber inspirasi Ibnu Firnas,  tidak adanya penyebutan Firman di laporan al-Maqqari itu mungkin menunjukkan rasa bingung Ibnu Firnas dengan aksi melompatnya sehingga hanya ditulis dalam tulisan-tulisan sekunder.

Referensi

Jump up^ « Ibn Firnas ('Abbâs) » by Ahmed Djebbar, Dictionnaire culturel des science, by Collective under the direction of Nicolas Witkowski, Du Regard Editions, 2003, ISBN 2-84105-128-5.

^ Jump up to:a b Lynn Townsend White, Jr. (Spring, 1961). "Eilmer of Malmesbury, an Eleventh Century Aviator: A Case Study of Technological Innovation, Its Context and Tradition", Technology and Culture 2 (2), p. 97-111 [100]:
"Ibn Firnas was a polymath: a physician, a rather bad poet, the first to make glass from stones (quartz), a student of music, and inventor of some sort of metronome."

Jump up^ Le premier homme volant était berbère, Zamane, 7-11-2012
^ Jump up to:a b c d e f g John H. Lienhard (2004). "'Abbas Ibn Firnas". The Engines of Our Ingenuity. Episode 1910. NPR. KUHF-FM Houston.

^ Jump up to:a b c d e f g h Lynn Townsend White, Jr. (Spring, 1961). "Eilmer of Malmesbury, an Eleventh Century Aviator: A Case Study of Technological Innovation, Its Context and Tradition",Technology and Culture 2 (2), p. 97-111 [100f.]

^ Jump up to:a b Lynn Townsend White, Jr. (Spring, 1961). "Eilmer of Malmesbury, an Eleventh Century Aviator: A Case Study of Technological Innovation, Its Context and Tradition", Technology and Culture 2 (2), p. 97-111 [101]

Jump up^ Lynn Townsend White, Jr. (Spring, 1961). "Eilmer of Malmesbury, an Eleventh Century Aviator: A Case Study of Technological Innovation, Its Context and Tradition", Technology and Culture2 (2), p. 97-111 [101]:
The Moroccan historian al-Maqqari, who died in 1632 A.D. but who used many early sources no longer extant, tells of a certain Abu'l Qasim 'Abbas b. Firnas who lived in Cordoba in the later ninth century. […] No modern historian can be satisfied with a source written 750 years after the event, and it is astonishing that, if indeed several eye-witnesses recorded Firnas's flight, no mention of it independent of al-Maqqari has survived. Yet al-Maqqari cites a contemporary poem by Mu'min b. Said, a minor court poet of Cordoba under Muhammad I (d. 886 A.D.), which appears to refer to this flight and which has the greater evidential value because Mu'min did not like b. Firnas: he criticized one of his metaphors and disapproved his artificial thunder. […] Although the evidence is slender, we must conclude that b. Firnas was the first man to fly successfully, and that he has priority over Eilmer for this honor. But it is not necessary to assume that Eilmer needed foreign stimulus to build his wings. Anglo-Saxon England in his time provided an atmosphere conducive to originality, perhaps particularly in technology.

Jump up^ Lienhard, John H. (1988). "The Flying Monk". University of Houston. Retrieved 2015-02-06.

Jump up^ Arabic and Islamic Names of the Moon Craters MuslimHeritage 9-28-07
Jump up^ Terias, Elias, "Sobre el vuelo de Abbas Ibn Firnas", Al-Andalus, Vol. 29, No. 2 (1964), p. 365–369
Jump up^ Lévi-Provençal, E. "ʿAbbās b. Firnās b. Wardūs, Abu 'l-Ḳāsim." Encyclopaedia of Islam, 2nd edition, Edited by: P. Bearman , Th. Bianquis , C.E. Bosworth , E. van Donzel and W.P. Heinrichs, 2009

Sumber
J. Vernet, Abbas Ibn Firnas. Dictionary of Scientific Biography (C.C. Gilespie, ed.) Vol. I, New York: Charles Scribner's Sons, 1970–1980. pg. 5.
Lynn Townsend White, Jr. (Spring, 1961). "Eilmer of Malmesbury, an Eleventh Century Aviator: A Case Study of Technological Innovation, Its Context and Tradition",Technology and Culture 2 (2), p. 97–111 [100f.], doi:10.2307/3101411.

Salim T.S. Al-Hassani (ed.), Elisabeth Woodcock (au.), and Rabah Saoud (au.). 2006. 1001 Inventions. Muslim Heritage in Our World. Manchester: Foundation for Science, Technology and Civilisation. See pages 308–313. (ISBN 978-0-9555035-0-4)
Zaheer, Syed Iqbal. An Educational Encyclopedia of Islam. Iqra Welfare Trust. p. 1280. ISBN 9786039000440.


en.wikipedia.org



Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Dibalik Islam - Islamic - Powered by DiazWeb